Tuesday, 6 September 2016

Awas Ciuman Maut Mahathir



Menteri Multimedia dan Komunikasi, Datuk Seri Salleh Said Keruak mengingkatkan bekas ketua pembangkang Datuk Seri Anwar Ibrahim supaya tidak lupa berhubung apa yang berlaku pada tahun 1998.

Katanya, tidak lama selepas bekas mentornya Tun Dr Mahathir Mohamad bersalaman dengannya, bekas perdana menteri itu bertindak nekad menghancurkan kerjaya politik Anwar.

"Mahathir bersalaman dengan Anwar hari ini adalah seperti apa yang berlaku pada tahun 1998 sehari sebelum Mahathir memusnahkan Anwar.

"Ciuman Mahathir adalah ciuman maut," katanya dalam blognya.

Beliau mengulas mengenai apa yang berlaku di mahkamah di Kuala Lumpur hari ini apabila Mahathir secara tiba-tiba hadir dan bersalaman dengan seteru politiknya itu.

Salleh bagaimanapun berkata dirinya tidak terkejut mahupun kagum.

Baginya, tindakan itu satu kompromi politik yang agak biasa, yang membuktikan bahawa Mahathir sudah sampai ke penghujungnya.

"Kehadiran Tun Dr Mahathir Mohamad di mahkamah hari ini, sebagai tanda sokongan kepada Anwar Ibrahim, bukannya benar-benar satu kejutan mahupun kejutan.

"Ini adalah apa yang kita akan namakan kepentingan politik. Ia hanya menunjukkan betapa terdesaknya Mahathir sekarang," kata menteri itu.

Hujahnya, Mahathir menyedari parti baru yang dinaunginya, Parti Pribumi Bersatu Malaysia, tidak boleh mampu berdiri tanpa bantuan Pakatan Harapan.

"Sebab itu Mahathir cuba membina jambatan dengan Anwar - supaya melamar Pakatan Harapan Mahathir akhirnya mengakui beliau tidak lagi mempunyai kekuatan untuk kejayaan partinya.

"Beliau terpaksa menumpang daripada Anwar dan Harapan," katanya.

Mahathir hadir ke Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur hari ini bagi menyatakan sokongan terhadap permohonan Anwar bagi mencabar Akta Majlis Keselamatan Negara (MKN) 2016.

Bekas perdana menteri yang pernah memecat timbalannya itu pada 1998, kemudiannya bertegur sapa dan bersalaman, sambil diperhatikan oleh anggota polis dan hadirin yang hadir.

Tangan kiri Anwar juga kelihatan menggenggam tangan kiri Mahathir. Sementara Mahathir pula kelihatan menepuk bahu Anwar.


PERINGATAN: Bloglist Malaysia tidak bertanggungjawab terhadap komentar yang diutarakan melalui laman ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

3 comments:

M.N.Hasnal Bakiyah 5 September 2016 at 23:30  

Kami tak lupa perananpemakan2 dedak dr MO1 yg menyokong memenjarakan DSAI.

Azim Alias 6 September 2016 at 05:52  

Allahhuakbar.... Betapa kotornya hati kau salleh... Betapa hitam dan jijiknya nafsu serah politik kau... Sepatutnya sebagai seorang yg mengucap dua kalimah syahadah kau patut bersyukur dan mendoakan kebaikan sesama manusia dan bukan menghina dan bersangka buruk . Mudah- mudahan Allah Taala memberi hidayah kpd kau.

M.N.Hasnal Bakiyah 6 September 2016 at 15:19  

Anjing sanggup buat apa saja walaupun kerja tu kerja bodoh asalkan tuannya hari2 bg mkn dan perutnya di isi.

Popular Posts

BlogList 3

Blog Pro BN

POST TERDAHULU

  © Blogger templates Newspaper III by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP